Home Smartphone 5 Kesalahan Pengguna iPhone tentang Android

5 Kesalahan Pengguna iPhone tentang Android

0
5 Kesalahan Pengguna iPhone tentang Android

News Gadget – iPhone dari Apple telah mendapat pengikut yang besar, terutama di Amerika Serikat berkat popularitas iMessage. Bahkan, tidak jarang bagi para penggemar Apple untuk mengkritik ponsel Android karena berbagai alasan.

Ada banyak mitos yang beberapa pengguna iPhone telah ulangi tentang Android. Jadi, kami akan mengoreksi beberapa klaim yang lebih bertahan.

Semua Android murah

Ini adalah salah satu klaim paling menonjol yang dibuat oleh beberapa pengguna iPhone, karena mereka menegaskan bahwa semua ponsel Android murah. Ya, ada banyak ponsel Android yang lebih murah daripada iPhone, seperti seri Galaxy A, ponsel Redmi Note dari Xiaomi, dan ponsel Moto G dari Motorola. Tetapi ponsel-ponsel tersebut merupakan ponsel dengan anggaran terbatas dari awal.

Tidak hanya itu, ada banyak ponsel Android yang sama mahalnya, jika tidak lebih mahal, daripada iPhone. Ini termasuk seri Galaxy S24 ($800 hingga $1,299), jajaran Google Pixel 8 ($699 hingga $999), seri Xiaomi 14 (~$1,070 hingga ~$1,640), dan lainnya. Harga-harga ini juga lebih tinggi ketika kami mempertimbangkan varian penyimpanan yang berbeda. Kemudian ada ponsel lipat, yang sebenarnya lebih mahal daripada iPhone kelas atas. Sebagai contoh, Samsung Galaxy Z Fold 5 dan Google Pixel Fold keduanya diluncurkan dengan harga $1,799. Model iPhone paling mahal, di sisi lain, saat ini mulai dari $999 dan naik menjadi $1,599 untuk varian 1TB.

Android tidak bertahan lama

Salah satu klaim yang sering diulang oleh pengguna iPhone adalah bahwa ponsel Android tidak bertahan sepanjang iPhone. Itu merupakan keluhan yang valid pada awal tahun 2010-an, karena Android kurang fitur untuk menjaga kinerja yang lancar dari waktu ke waktu. Namun, banyak hal telah berubah sejak saat itu. Peningkatan Android dan tambahan khusus pabrikan untuk meningkatkan kinerja jangka panjang semuanya berkontribusi pada ponsel yang seharusnya masih lancar setelah beberapa tahun.

Dari penyesuaian spesifik OS hingga degradasi baterai, banyak ponsel Android modern seharusnya bertahan sama lama dengan iPhone, jika tidak lebih lama.

Harus diingat juga bahwa baterai iPhone dari Apple sebenarnya tertinggal dari banyak ponsel Android dalam hal degradasi baterai sejak lama. Apple menyatakan bahwa baterai iPhone akan turun hingga 80% dari kapasitas nominal setelah hanya 500 siklus pengisian. Angka ini berarti bahwa seri iPhone 14 dan model sebelumnya secara efektif akan kehilangan 20% kapasitas baterainya setelah satu tahun atau 1,5 tahun penggunaan. Perusahaan akan terus memperbaiki hal ini dengan seri iPhone 15, yang sekarang diklaim dapat mempertahankan kapasitas 80% setelah 1.000 siklus pengisian.

Samsung dan Google tidak mengungkapkan informasi siklus pengisian selama bertahun-tahun. Tetapi merek-merek seperti OnePlus, realme, vivo, dan OPPO semua menjanjikan bahwa baterai ponsel mereka akan turun hingga 80% kapasitas efektif setelah 1.600 siklus pengisian. Ini adalah angka yang mengesankan, yang berarti Anda masih akan mendapatkan umur baterai yang baik setelah sekitar empat atau lima tahun. Xiaomi juga menjanjikan 800 siklus pengisian sebelum mencapai kapasitas efektif 80% pada ponselnya dengan pengisian 120W atau 200W. Bahkan ponsel Nokia budget terbaru juga menawarkan 800 siklus pengisian sebelum mencapai kapasitas 80%, mengungguli seri iPhone 14 dan model Apple sebelumnya.

Android tidak mendapatkan update

Salah satu mitos modern yang memiliki dasar fakta adalah bahwa ponsel Android tidak mendapatkan pembaruan. Itu benar sampai batas tertentu satu dekade yang lalu, karena banyak produsen hanya menawarkan dua tahun pembaruan paling baik. Bahkan, itu merupakan hal besar bagi Android ketika ponsel Pixel awal menawarkan tiga tahun pembaruan.

Hal-hal telah berubah secara besar-besaran sejak itu. Ponsel Android teratas dari Samsung dan Google keduanya menerima tujuh tahun pembaruan, mengungguli iPhone. Ponsel iPhone dari Apple sebenarnya tidak dilengkapi dengan kebijakan pembaruan resmi, tetapi biasanya mendapatkan dukungan perangkat lunak selama sekitar enam tahun. Ponsel unggulan Samsung dan Google yang lebih lama, serta ponsel kelas menengah mereka, menerima lima tahun pembaruan.

Bukan hanya Samsung dan Google yang menawarkan pembaruan panjang. Ponsel high-end dari produsen lain seperti OPPO, OnePlus, HONOR, Xiaomi, dan vivo juga menerima lima tahun pembaruan. Masih ada beberapa pengecualian, meskipun. Produsen seperti ASUS, Sony, HMD, dan ZTE masih menawarkan dua atau tiga tahun pembaruan yang sedikit. Ponsel low-end dari produsen seperti Motorola, Realme, dan Xiaomi juga menerima janji pembaruan yang menyedihkan.

Tetapi secara umum, jika Anda menghabiskan uang untuk iPhone pada perangkat Android, Anda akan mendapatkan aliran pembaruan yang panjang dan stabil. Dan jika Anda membeli ponsel Galaxy S24 atau Pixel 8, Anda bahkan akan mendapatkan kebijakan pembaruan yang mengungguli iPhone.

iPhone mengambil gambar lebih baik

Ponsel iPhone dari Apple tanpa ragu merupakan ponsel kamera yang hebat, namun adil untuk dikatakan bahwa banyak ponsel Android kelas atas sebenarnya telah mencapai atau melampaui Apple dalam hal fotografi.

Pertarungan kamera antara Pixel 8 Pro kami dan iPhone 15 Pro kami sendiri menunjukkan bahwa meskipun kedua ponsel tersebut memiliki kualitas fotografi yang luar biasa, Pixel 8 Pro memberikan konsistensi yang lebih baik dalam berbagai situasi. Rekan kami, Dhruv Bhutani, juga merasa bahwa Pixel 8 Pro mengungguli iPhone 15 Pro Max untuk foto still ketika mengambil dua ponsel tersebut ke sebuah konser. Keunggulan ini juga berlaku untuk arena perangkat keras kamera, karena produsen Android sering menjadi yang pertama mengadopsi inovasi seperti kamera zoom lipat, lensa ultrawide, dan lainnya.

Tidak kekurangan ponsel Android yang dapat mengambil foto yang sebanding atau lebih baik daripada iPhone.

iPhone masih dianggap lebih baik untuk merekam video, dan Dhruv setuju dengan pendapat ini dalam artikelnya. Namun, perlu dikatakan bahwa Apple biasanya menikmati kualitas gambar yang lebih baik saat menggunakan fitur kamera di dalam aplikasi pihak ketiga, karena dukungan pengembang yang lebih baik. Namun, Samsung sedang mengubah hal-hal tersebut berkat kemitraan dengan Snapchat dan Instagram.

iMessage dari Apple juga belum mendukung RCS (sampai saat ini), menyebabkan kualitas gambar yang buruk dari pengguna Android. Namun, itu lebih merupakan masalah Apple daripada masalah dengan kamera Android.

Tampilan Android membingungkan

Titik perdebatan ini sebenarnya tergantung pada apa yang Anda biasa gunakan. Jika Anda hanya pernah menggunakan iPhone, jelas Anda akan menemukan ponsel Android sedikit membingungkan. Jika Anda hanya pernah menggunakan ponsel Android, Anda pasti akan merasa iOS agak tidak intuitif. Saya menemukan iPhone tidak intuitif, tetapi itu karena jarang saya gunakan.

Meskipun memang benar bahwa secara keseluruhan Android tidak se-sederhana sistem operasi seperti iOS milik Apple, terutama karena opsi kustomisasi tambahan yang ditawarkannya, Android sangat intuitif setelah Anda terbiasa. Dan tidak akan memakan waktu lebih dari beberapa hari jika Anda beralih dari iPhone.

Beberapa produsen Android bahkan mencoba untuk menyesuaikan diri dengan pengguna iPhone dengan menyimpang dari norma Android yang sudah mapan. Sebagai contoh, banyak OEM China memungkinkan Anda untuk menonaktifkan laci aplikasi sama sekali. Xiaomi juga meniru iOS dengan memungkinkan Anda mengakses pemberitahuan dengan menggeser ke bawah dari pojok kiri atas, sementara pengaturan cepat dapat diakses dengan menggeser ke bawah dari pojok kanan atas. Dibandingkan dengan itu, banyak OEM lain menawarkan kombinasi pengaturan cepat/layar pemberitahuan yang dapat diakses dengan satu geseran ke bawah dari mana saja.

Deviasi ini dapat menyebabkan beberapa inkonsistensi antara berbagai merek Android, tetapi tetap setia pada merek yang sama adalah cara yang paling aman untuk menghindarinya sebagian besar.

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here